Rezeki : Nikmatkah atau Istidraj?


Rezeki adalah 'apa yang memberi manfaat kepada kita'. Kalau ikur puak mu'tazilah, rezeki adalah apa yang kita miliki.

Kadang2 kita jangka sesuatu itu milik kita maka ia rezeki kita. Tapi kita tersilap, manfaat harta milik kita itu dinikmati oleh orang lain. Mungkin kita jangka makanan itu rezeki kita, lalu kita pun tadah dan tatkala nak disuap tertumpahlah ia, maka ia menjadi rezeki ayam.

Kadang2, dah suap, tak dapat masuk perut sebab sangkut kat anak tekak lalu tersedak, maka bukan juga rezeki kita.

Kadang2, dah telan, masuk perut pun. Tetiba, rasa muak lalu termuntah. Perut kosong semula. Bukan juga rezeki kita.

Jadi, contoh-contoh ini menolak takrif mu'tazilah tadi.

Sebenarnya, diri ini rasa banyak sangat nikmat yang ALLAH bagi. Dari lahir sehingga ke saat ini, terasa sangat bertuah. Hidup dalam keluarga yang agak senang, dilayan sebagai seorang manusia, kadang-kadang dijulang-julang. Adakah ini memang ALLAH nak kurniakan kepada diri atau ALLAH nak lekakan diri ini?

Jd, kita digalakkan melakukan muhasabah diri, mengaudit perilaku dan hati.
Juri audit kalau dalam sesebuah syarikat takut sangat kita pd mereka, walhal mereka juga manusia macam kita.

Tapi, di akhirat kita akan diaudit oleh ALLAH, Tuhan pentadbir sekalian alam. Dia Maha Membalas, seksaannya pedih, tapi kita tak berapa takut sangat. Sebab apa? Tepuk dada, tanyalah iman.

Kata Saidina Umar R.A:
Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab
Benar, kita akan dihisab. Maka, cek diri kira dulu sebelum dicek pula nanti. Bukan apa, takut kantoi di sana.

Back to the issue. Rezeki adakah nikmat atau istidraj? Bagaimana kita nak tahu?

Rezeki apabila bawa kita ingat Tuhan, bawa kita kepada beramal, bawa kita kepada rasa hina diri, maka itulah nikmat. 


Tetapi apabila rezeki itu bawa kita jauh dari Tuhan, makin membuat kita malas beramal, dan menjadikan kita riya', sombong dan rasa hebat, maka itulah istidraj.

Jadi, di mana kita selama ini?

~Rasa-rasa hamba, kalau ikut teori "semakin dapat nikmat, semakin beramal", solat sunat rawatib tak pernah tinggal atau tertinggal dah... tapi...? Hmmm...

Ulasan

Tanpa Nama berkata…
t.kasih. banyak memberi manfaat (y)
Tanpa Nama berkata…
tQ. byk ber manfaat

Catatan popular daripada blog ini

Bertuahnya Memilih Bidang Ini

Bab 1: Ta'rif Istilah-istilah Asas (Syariah dan Fiqh)

Pengenalan Bay' Al-'Inah